Ini Dia Fungsi Garam untuk Kelapa Sawit

Apakah fungsi garam untuk kelapa sawit? Tidak lain adalah sebagai pupuk organik. Garam mengandung berbagai macam mineral yang dibutuhkan oleh tanaman. Di antaranya meliputi natrium, klor, besi, kalsium, mangan, dan lain-lain. Bahkan pemanfaatan garam sebagai pupuk alami sudah banyak diterapkan oleh para petani kakao, durian, petai, dan padi.

Berdasarkan penelitian oleh Dr. Maynard Murray MD pada tahun 1943 yang disebutkan dalam buku Sea Energy Agriculture, garam memiliki manfaat yang luar biasa bagi tumbuh-tumbuhan. Garam mempunyai kandungan bahan mineral yang melimpah yang diperlukan untuk mendukung pertumbuhan tanaman. Garam juga dapat digunakan untuk memberantas gulma yang tumbuh di area lahan. Karena bersifat organik, pemakaian garam sebagai pupuk dan herbisida ini bersifat ramah lingkungan dan biaya pengadaannya pun lebih murah.

fungsi-garam-kelapa-sawit.jpg

Pemupukan

Pupuk dalam arti luas adalah pemberian bahan kepada tanah dengan maksud untuk memperbaiki/meningkatkan kesuburannya. Sedangkan dalam arti sempit, pupuk ialah pemberian bahan yang ditujukan untuk menambah hara tanaman pada tanah. Bahan-bahan yang dimaksud bisa berupa mulsa untuk mengawetkan lengas tanah, pembenahan tanah memakai soil conditioner, kapur pertanian untuk menaikkan pH tanah, tepung belerang untuk menurunkan pH tanah, dan gips untuk menurunkan kegaraman tanah.

Manfaat utama pemupukan yakni meningkatkan kesuburan tanah sehingga akan mendukung pertumbuhan tanaman. Selain itu, pupuk juga berguna untuk meningkatkan daya tahan tanaman terhadap serangan hama dan penyakit. Pemberian pupuk pun berfungsi untuk melengkapi persediaan unsur hara di dalam tanah sehingga kebutuhan tanaman bisa terpenuhi dengan baik. Akhirnya, pupuk akan memaksimalkan tingkat produktivitas tanaman tersebut.

Unsur hara yang diserap oleh suatu tanaman berasal dari tiga sumber yaitu bahan organik, mineral alami, dan unsur hara yang terikat. Sementara itu, kebun kelapa sawit biasanya memakai dua jenis pupuk untuk menyuburkan lahan antara lain pupuk organik dan pupuk anorganik. Pemberian bahan organik sebagai pupuk dapat memberikan dampak yang kompleks bagi pertumbuhan tanaman. Pengaruh tersebut biasanya ditimbulkan oleh kemampuan bahan organik dalam memperbaiki sifat tanah dan meningkatkan kegiatan mikroorganisme.

Garam sebagai Pupuk Organik

Tahukah Anda, garam mempunyai kandungan mineral yang begitu melimpah. Di antaranya meliputi phosphor, cobalt, kalsium, kalium, zinc, sulfur, chlor, magnesium, mangan, tembaga, natrium, dan flour. Banyaknya kandungan mineral yang terdapat di dalam garam ini membuatnya layak dijadikan sebagai pupuk organik dengan catatan garam yang digunakan masih murni dan belum diolah di dalam pabrik dengan tambahan-tambahan bahan tertentu.

Sebelum digunakan, garam perlu diencerkan terlebih dahulu. Cara yang pertama adalah mencampurkan 1 sendok teh garam dan 1 liter air (atau kelipatannya) secara merata. Kemudian cairan ini disiramkan ke tanaman kelapa sawit secara berkala. Sedangkan metode yang kedua yaitu mengencerkan 1 kg garam ke dalam 5 liter air. Setelah itu, cairan yang terbentuk diencerkan lagi dengan dosis 50 ml/1 liter air. Manfaat pemberian garam pada lahan di antaranya meningkatkan kesuburan tanah dan menaikkan tingkat produktifitas tanaman.

0 Response to "Ini Dia Fungsi Garam untuk Kelapa Sawit"

Posting Komentar